Membuat Jajanan Lebaran

09.00

Bismillaahirrahmaanrrahiim....

Siapa yang suka buat Jajanan saat lebaran, cung! Eh maksudnya buat jajan saat ramadan sih, hahaha.

Beberapa hari lalu Mbak saya bikin jajanan. Jangan dibayangin buatnya kue kering kaya Nastar gitu ya. Karena sehits apa pun, mereka jarang ada di rumah. Alasan paling masuk akal itu karena belum bisa bikin dan belum ada alat. Jadi deh lebih baik beli yang sudah tahu rasanya kaya gimana.


Jadi ini ngomongin jajanan yang mana?

Jajanan ala-ala Ibu saya. Jadi ceritanya itu, dulu saat saya dan Kakak-kakak masih kecil, Ibu saya suka banget bikin jajanan buat lebaran. Ada Criping atau Kripik Pisang, Plintis atau Kacang Goreng, Pilus, Larut, Oyot Kelapa, makanan kampung gitu deh. Saya belum ngecek ini bahasa Indonesianya apa, hahaha.

Nah, kalau Ibu saya sudah bikin-bikin, saya itu suka bantu ngrepotin. Ikut ngadon-ngadon lah, ambil adonan dibuat bentuk sendiri lah, macem-macem deh. Sampai pernah tuh saya minta tolong agar adonan buatan saya digorengin karena saya ketiduran. Bangun tidur saya nanyain itu dan langsung masuk mulut padahal niatnya enggak puasa setengah hari. Jadinya ya bukan hanya Tumis Keong Sawah yang menggoda, tapi jajanan lebaran buatan ibu saya juga.

Sekarang ini Ibu saya sudah jarang bikin jajanan kaya dulu. Paling yang masih itu Criping sama Rempeyek Kacang. Tapi memang sudah jarang banget. Kata Bapak saya sih, mau bikin ini itu buat siapa? Anaknya sudah besar-besar ini, hehehe.

Iya juga sih. Saya sendiri sudah tidak pernah bantu kalau Ibu bikin jajanan lebaran, sibuk kerja. Paling gampang emang beli walau rasa dari hatinya agak kurang. Ya bikinan orang lain, tidak bau tangan Ibu.

Ramadan saat kecil memang banyak cerita. Dulu saudara-saudara Ibu juga suka bikin ini itu dan saya dan sepupu-sepupu yang masih kecil suka berlomba bantuin entah ngupas kacang dan lainnya. Lumayan dapat upah sih, hehehe. Waktu berlalu, seperti Ibu saya, mereka juga tidak sanggup bikin jajanan lebaran lagi.

Kalau di rumah kalian, ada apa nih buat jajanan saat lebaran?

You Might Also Like

0 komentar

You can call me Pu |@perempuanunik | unikperempuan@gmail.com