Cabut Gigi

09.00

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Gigi itu bagian tubuh yang cukup penting. Kalau tak ada gigi, pencernaan mudah terganggu. Yang paling kelihatan ya saat bicara karena ludah yang kita hasilkan bakal muncrat ke mana-mana.

Beberapa waktu ini saya kepikiran buat nyabut gigi. Gigi saya berlubang walau enggak sakit. Tapi saya sering lupa enggak bawa kartu Puskesmas saat di kota. Akhirnya cabut gigi belum terealisasi juga.

Pixabay

Dulu di kampung saya ada seorang perempuan tua namanya Mbah Sukini. Beliau ini pendek, gemuk dan punya gigi perak. Entah sejak kapan, beliau ini suka nyabutin gigi anak-anak. Saat gigi goyang, pergi aja ke rumah Mbah Sukini dan beliau akan langsung mencabutnya tanpa rasa sakit.

Apa saya pernah cabut gigi sama Mbah Sukini?

Jelas iya. Waktu itu saya masih kecil, mungkin SD kelas 3. Gigi saya goyang dan enggak berani nyabut sendiri. Ibu saya nyuruh saya ke rumah Mbah Sukini.

Sampai di sana, saya panggil beliau. Dengan ramah beliau bertanya mau apa. Saya bilang mau nyabut gigi. Lalu beliau nawarin nyabutnya pakai benang. Mendadak saya ngeri dan memilih pakai kain saja. Waktu dicabut rasanya em kaya kena cabai. Ada panas tapi enggak pedas. Saya enggak tahu apa tangan beliau emang begitu atau karena habis pegang sesuatu.

Apa setiap cabut gigi saya ke rumah Mbah Sukini?

Tidak. Ada saatnya saya ke dokter juga. Ini terjadi jika gigi dewasa sudah tumbuh sementara gigi susu tidak goyang. Kalau gigi enggak goyang dan dicabut sendiri, rasanya pasti sakit.

Ketika saya sudah cukup besar, saat ada gigi goyang ya saya goyangin terus pakai lidah. Jika sudah tinggal sedikit yang nempel di gusi, buru-buru saya ke kamar mandi dan cabut itu gigi. Rasanya jelas lega karena gigi goyang buat makan itu enggak nyaman.

Ah, sepertinya saya harus benar-benar nyari waktu buat periksa gigi. Jangan lupa tetap jaga kesehatan mulut ya!

You Might Also Like

4 komentar

  1. Saya juga berani cabut gigi ke dokter tuh pas udah gede, pas masih kecil hobinya sama hehe cabut gigi sendiri

    BalasHapus
  2. aku paling takut kalau diusruh ke dokter gigi

    BalasHapus
  3. Aku nyabut gigi sendiri, Mbak. Ngegoyang-ngoyangin pake lidah. ahahahah bandel ya.
    Eh pernah pertama kali cabut gigi ke dokter gigi, nangis-nangis di sana. Pas pulang ternyata salah cabut. Akhirnya dibalikin lagi ke dokter gigi, langsung ompong dua gigiku.

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah, berkat rajinnya menggosok gigi semasa kecil saya nggak pernah sakit gigi sampai sekarang ^^

    BalasHapus

Call me Pu |@perempuanunik | unikperempuan@gmail.com

isi Halaman