Puasa Hari Pertama Di Rumah

07.00

Ramadan tiba, Ramadan tiba, Ramadan tiba
Marhaban Ya Ramadhan, Marhaban Ya Ramadhan
Marhaban Ya Ramadhan, Marhaban Ya Ramadhan

Tak terasa Ramadan kini di depan mata. Kira-kira, puasa hari pertama akan seperti apa?

Well karena tanggal 1 April 2022 ini belum puasa, saya mau cerita soal Puasa Hari Pertama Di Rumah. Lha biasa saya di mana? Sekarang sih di rumah saja. Ini cerita puasa saat saya sekolah, hehehe.

puasa ramadan hari pertama di rumah

Ketika lulus SD, saya memilih untuk melanjutkan sekolah dan juga mengaji di desa lain. Pagi sampai siang sekolah Tsanawiyah, lalu sore ke malam dan subuh ngaji. Biasanya sebelum Ramadan, kami akan libur sekolah beberapa 2-3 hari. Hal ini saya manfaatkan untuk pulang dan akhirnya puasa hari pertama di rumah.

Kenapa Puasa Hari Pertama Di Rumah?


Alasannya sungguh simpel. Saya ingin makan sahur dan berbuka dengan keluarga. Semenjak sekolah dan ngaji, saya jarang di rumah. Pulang sebulan atau tiga minggu sekali. Jadilah saya kangen untuk kumpul bersama keluarga.

Saat puasa hari pertama di rumah, sebenarnya jadi waktu saya bersantai. Ya kan belum masuk sekolah. Jadi memang dibuat malas-malasan. Tak banyak yang dikerjakan. Paling persiapan mental untuk kembali. Yang pernah tinggal jauh dari rumah, pasti paham bagaimana perasaan saya.

Puasa hari pertama di rumah berakhir, saya kembali ke dunia nyata untuk sekolah dan ngaji. Untuk aktifitas sekolah biasanya masuk jam 07.30. Dilanjutkan ibadah bersama seperti solat dhuha dan ngaji. Baru deh pelajaran seperti biasa dengan pemotongan jam belajar. Jadi pulangnya juga lebih awal.

Untuk jadwal ngaji, tetap di waktu sore, setelah tarawih, dan setelah subuh. Bedanya kami menggunakan kitab khusus yang ditamatkan selama puasa. Kira-kira sampai tanggal 20 Ramadan gitu. Sebenarnya jadwal ngaji mulai di tanggal 1. Namun saya memang bandel dan seenaknya. Maksimal tanggal 2 Ramadan sudah kembali untuk ngaji.

Ya kurang lebih begitulah cerita Puasa Hari Pertama Di Rumah yang diisi dengan malas-malasan. Harap maklum karena saat itu masih bocah. Sekarang saat sudah dewasa, ceritanya pasti sudah jauh berbeda. Bagaimana dengan Kalian?

You Might Also Like

0 komentar